Pengertian, Persamaan, dan Perbedaan Hindu Bali dan India

By | August 4, 2020

semuatahu.web.id – Pengertian, Persamaan, dan Perbedaan Hindu Bali dan India – Perkembangan agama Hindu di Indonesia bisa dikatakan cukup panjang. Bahkan, agama tersebut mempunyai beberapa pandangan akan Tuhan, mulai dari henoteisme, politeisme, monoteisme, animisme, dinamisme, hingga ateisme.

Pengertian Hinduisme

Agama Hindu pertama ada di tahun +600 SM di India, yang merupakan kelanjutan dari Brahmanisme (kepercayaan Weda Kuno). Di Indonesia sendiri, agama tersebut masuk pada tahun +130 M.

Penganut Hindu berpedoman pada Weda, yakni kumpulan kitab yang terdiri dari Samaweda, Yajurweda, Regweda, dan Atharwaweda. Aama ini juga mempunyai naskah (scriptures) lain seperti Wiracarita (Ramayana, Mahabharata), dan lainnya.

Sejumlah penganut Hinduisme lokal juga berpedoman pada kitab-kitab lokal, seperti Bharatayudha, Arjunawiwaha, dan lainnya.

Ketuhanan

Hinduisme mempunyai sejumlah pandangan terhadap Tuhan, mulai dari monoteisme, henoteisme, politeisme, panteisme, animisme, hingga ateisme. Meskipun semua penganut Hindu berpedoman pada Weda, tetap perbedaan pandangan akan Tuhan tidak dapat dihindari.

Hal tersebut termasuk keragaman agama Hindu di dunia, termasuk Indonesia. Maka, tak heran jika terdapat perbedaan Hindu Bali dan India.

Persamaan Hindu di Indonesia (Bali) dengan India

Agama Hindu memiliki berbagai sekte yang menyebabkan adanya perbedaan di antara umat Hindu di Bali dan di India. Akan tetapi, saat datang ke prinsip dasar Hindu, Hindu Bali (“Agama Hindu Dharma”) tak jauh berbeda dengan Hindu ‘arus utama India’.

Berikut persamaan Hindu di Indonesia (Bali) dengan India:

– Konsep dasar Dharma, Artha, Karma, dan Moksha pada keduanya sama. Mereka menggabungkan konsep siklus hidup dan reinkarnasi, serta filosofi ‘kebaikan panen dalam satu ini, menuai manfaat di yang berikutnya’.

– Keduanya memiliki dewa seperti Trinity (Pencipta, Pemelihara, dan Penghancur) dan trinitas dewi perempuan (untuk pengetahuan, kekayaan, dan kekuasaan) yang sama. Nama-nama para dewa (seperti Brahma, Wisnu, Civa, Saraswati, Maharaja Dewa – Mahadeva) juga mirip.

Epos-epos seperti Mahabharata atau Ramayana ramai dibaca. Karakter dan cerita dari Hindu di Bali atau India juga sama atau serupa. Beberapa dewa tampak sama persis, tetapi dengan nama yang berbeda, seperti Ganesha dan Hanumana.

– Penganut Hindu di Bali maupun India sama-sama memiliki kepercayaan yang kuat pada leluhur. Dalam hal ini tidak ada perbedaan Hindu Bali dan India. Di mana, leluhur tersebut disembah atas pengorbanannya untuk terus maju dalam siklus kehidupan dan kematian.

Terdapat sistem kasta/Varna yang kuat di Bali. Berdasarkan tautan dari Wikipedia, sistem kasta Bali tersebut cukup untuk memberi Anda gambaran mengenai bagaimana hal tersebut juga dipraktikkan di India.

Namun, penganut Hindu di bali masih sedikit percaya terhadap pesan asli Varna berdasarkan pada profesi dibandingkan garis keturunan. Pernikahan antar-kasta juga lebih umum di sana. Selain itu, para imam berasal dari semua kasta besar, bukan hanya Brahmana.

– Banyak ritual yang sangat mirip, baik proses maupun hari pelaksanaannya. Umumnya, Nyanyian Sanskerta terdengar, walaupun dengan aksen tertentu.

Konsep Yagna (pengorbanan, yang disebut Yadna dalam bahasa Bali) juga sama dengan Hindu India. Selain itu, karangan bunga kuning, dupa, dan ‘prasad’, juga tidam berbeda. Tari, drama, warna, dan musik merupakan bagian integral dari agama Hindu Bali, sama seperti aliran utama Hindu.

– Konsep tiga dunia (Surga, Neraka dan Manusia) persis sama dengan agama Hindu. Namun, hal tersebut mirip dengan hampir seluruh agama di dunia.

Nama surga merupakan ‘suarga’ seperti yang diharapkan, jika Anda melakukan perbuatan baik, Anda berakhir di sini. Konsep keseimbangan ditegaskan kembali dalam bentuk iblis yang hidup di neraka.

Baca juga : Mengenal Sejarah Perkembangan Agama Hindu di India

Perbedaan Hindu Bali dan India

Perbedaan penganut Hindu muncul pada ritual/upacara. Masing-masing umat, baik itu aliran atau pun regional/wilayah, mempunyai upacara khas tersendiri.

Biasanya, suatu upacara diadakan karena mengandung makna sejarah di dalamnya. Yang mana, sejarah tersebut berhubungan dengan dewa-dewi atau unsur Hinduisme lain).

Perbedaan umat Hindu di kedua negara tersebut di bawah ini:

– Keduanya percaya pada satu Mahatinggi yang disebut ‘Ida Sanghyang Widi Wasa’, ‘Sang Hyang Tunggal’, atau ‘Sang Hyang Cintya (Achintya). Akan tetapi, hal tersebut sangat mirip dengan Advaita (konsep Atman dan Brahman) di Vedanta.

Perbedaan keduanya adalah bahwa semua dewa merupakan manifestasi dari Makhluk Tertinggi (Avatar). Kuil dan kursi kosong pada bagian atas kuil Padmasana yang ditemukan di luar rumah adalah untuk makhluk tertinggi tersebut.

– Penganut Hinduisme di Bali dan India sama-sama dipengaruhi oleh agama Buddha saat agama tersebut datang ke Jawa dan Sumatra pada akhir milenium pertama.

Sebagian besar penganut Hindu percaya pada Bodhisatva. Gambar dan representasi gambar mereka diilhami oleh era tersebut dan bentuk Buddhisme Hinayana.

– Perbedaan Hindu Bali dan India juga terletak pada festival dan ritualnya. Sebagian festival Hindu berasal dari agama aslinya. Hinduisme selalu memastikan untuk mengasimilasi kepercayaan / ritual yang ada dengan konsep yang lebih luas.

Hal yang sana juga terjadi di Bali. Sejumlah festival dan ritual umat Hindu Bali merupakan milik mereka sendiri, walaupun mirip (10 hari puasa berakhir dengan perayaan – terdengar serupa atau tidak menyentuh buku di hari penyembahan salah seorang Dewi).

Penganut Hindu Bali juga mempunyai beberapa animisme dan pemujaan alam yang mirip dengan Hindu kuno dan sejumlah besar suku Hindu saat ini. Akan tetapi, kalendernya mirip dengan kalender Saka Hindu (populer di wilayah Deccan), sehingga tahun barunya bertepatan dengan Tahun Baru Deccan (Ugadi, Gudi padwa, dan lain sebagainya).

– Umat Hindu Bali makan daging sapi. Namun, umat Hindu India yang bukan Kerala dan beberapa sub-kasta/sukunya tidak makan sapi.

– Walaupun mitologi sering disebut, tetapi tidak ada referensi untuk Veda, Purana atau Veda di Hindu Bali. Sama dengan Hinayana Buddhisme, tradisi Agama (ritual animistik, pentingnya bagi filosof Tantra, banyak aturan Karmakandik) merupakan pendorong utama di Bali, mirip dengan banyak budaya Shaiva di India.

– Perbedaan Hindu Bali dan India juga bisa dilihat dari hari rayanya. Hari raya Hindu Bali yaitu Nyepi/Tahun Baru Saka, Galungan, Kuningan, Saraswati Puja, Siwaratri, dan Pagerwesi. Sementara, hari besar Hindu di India yaitu, Holi, Dipawali, Siwaratri, Saraswati Puja, Durga Puja, Chhath Puja, Guru Purnima, dan lain sebagainya.

– Tak sedikit pengikut Hindu Saiwa di India yang vegetarian. Sementara, di kalangan Hindu Bali, jarang sekali yang vegetarian. Hal tersebut karena Hindu Bali berasal dari aliran Siwa Sidhanta, di mana aliran ini hanya mengajarkan pokok-pokok dari Hindu Saiwa.

Hindu di India mempraktekkan Pancawarna (Brahmana, Ksathrya, Waisya, Sudra, dan Paria). Sementara, Hindu Dharma mempraktekkan Caturwarna (Brahmana, Ksathrya, Waisya, dan Sudra).

Berdasarkan artikel di atas, dapat disimpulkan bahwa terdapat banyak perbedaan Hindu Bali dan India. Bahkan, antara Hindu Bali dengan Hindu Jawa juga mempunyai banyak perbedaan, yang menjadikan agama tersebut memiliki keberagaman dan kaya tradisi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *